UPACARA DIES NATALIS 58 FT UNY: REORIENTASI PENDIDIKAN PENDIDIKAN VOKASIONAL DAN TANTANGAN INDUSTRI 4.0

7
Feb
2019

Revolusi Industri 4.0 bisa menjadi musibah karena hilangnya banyak jenis pekerjaan konvensional karena digantikan oleh robot, drone, dan digital 3D printing. Namun juga bisa menjadi berkah karena muncul jenis pekerjaan baru, walaupun memerlukan kompetensi digital, serta kemampuan otak dan inteligensi tinggi. Untuk itu SMK harus mengubah kurikulum dan cara mengajarnya dimana siswa mesti dibekali kemampuan teknologi informasi, pemrograman, berpikir sistem dan kemampuan enterpreneur agar mampu melakukan invovasi dalam bidang kejuruannya. Demikian disampaikan Prof. Pardjono, Ph.D., dalam orasi ilmiah pada upacara Dies Natalis ke-58 Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogayakarta (07/02/2019) dengan tema Reorientasi Pendidikan Pendidikan Vokasional dan Tantangan Industri 4.0. 

Pardjono menambahkan bahwa Kemampuan enterpreneur siswa SMK perlu dikembangkan agar selain pencipta teknologi juga mampu menjualnya. “Kemampuan siswa  dalam mengintegrasikan teknologi digital ke dalam bidang keahlian kejuruannya perlu dipacu agar mampu mengembangkan technopreneur,” ujarnya.

Ia juga mengharapkan bantuan industri berupa tempat prakerin terus ditingkatkan menjadi kerjasama yang saling bertanggungjawab terhadap kualitas lulusan SMK. “Karena kerjasama yang saling menguntungkan tidak mungkin dilakukan oleh sekolah dan pemerintah hampir tidak mungkin melengkapi mesin dan peralatan praktik yang sama dengan di industri,” tandasnya.

Sementara itu, Dekan Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogayakarta, Dr. Ir. Widarto, M.Pd., dalam laporannya menyampaikan bahwa FT UNY telah membuka tiga Program Studi berlatar belakang teknik murni, yaitu Teknik Manufaktur, Teknologi Informasi dan Teknik Elektro.

“Kehadiran ketiga prodi ini diharapkan bisa menghasilkan lulusan yang kompeten dan profesional dalam bidang manufaktur, elektro dan informatika dimana ketiga aspek ini merupakan perwujudan sistem pendidikan berbasis Science, Technology, Engineering dan Mathematics atau STEM. Yakni sebuah model pembelajaran populer di tingkat dunia yang efektif dalam menerapkan Pembelajaran Tematik Integratif dengan menggabungkan empat bidang pokok dalam pendidikan,” ungkap Dekan FT UNY.

Disisi lain Rektor UNY, Prof. Dr. Sutrisna Wibawa, M.Pd., dalam sambutannya menyampaikan apresiasi atas prestasi-prestasi yang diraih seluruh civitas akademika Fakultas Teknik dalam satu tahun terakhir. “Selain itu, kami juga berharap FT UNY senantiasa menjadi yang tedepan untuk memenangkan peta persaingan di era industri 4.0 ini,” ujarnya. (hryo)

 

 

submitted by humas